Home / Berita / Vaksinasi Dimulai, Bupati Minta Prokes Tetap Wajib Dilakukan
Suntik vaksin
Bupati Jepara Dian Kristiandi menjalani vaksinasi di RSUD Kartini Jepara, Senin (25/1/2021).

Vaksinasi Dimulai, Bupati Minta Prokes Tetap Wajib Dilakukan

JEPARA – Vaksinasi Covid-19 secara resmi telah dimulai di Kabupaten Jepara. Bupati Jepara Dian Kristiandi menjadi orang pertama di kota ukir yang menjalani vaksinasi. Vaksinasi terhadap Bupati dilakukan di aula RSUD Kartini Jepara, Senin (25/1/2021) bersama dengan jajaran Forum Koordinasi Pimpinan Daerah.

Jepara

Sebelum disuntikkan vaksin, Bupati Dian Kristiandi terlebih dahulu menjalani screening termasuk pemeriksaan tensi darah. Andi, usai divaksin mengaku tidak merasakan gejala. Selanjutnya, 14 hari ke depan, orang nomor satu di Jepara ini akan menjalani vaksinasi lanjutan.

Dian Kristiandi mengatakan jika setelah pencanangan vaksinasi ini, segera akan dilakukan vaksinasi terhadap tenaga kesehatan yang ada di Kabupaten Jepara. Vaksinasi dilakukan di 29 fasilitas kesehatan, masing-masing 22 puskesmas, 5 rumah sakit, klinik Polres Jepara dan Kodim 0719/Jepara.

“Vaksin sudah didistribusikan ke masing-masing puskesmas. Untuk tahap awal ini memang diperuntukkan bagi tenaga kesehatan,” kata Bupati Andi.

Mas andi Jepara

Pasca vaksinasi ini, lanjut Dian, semua orang harus tetap menerapkan protokol kesehatan (prokes) dengan ketat. Sebab menurutnya, vaksinasi hanya salah satu faktor untuk mengantisipasi virus menghinggapi manusia. “Menerapkan protokol kesehatan menjadi satu-satunya cara yang efektif mencegah dan memutus mata rantai penyebaran covid-19,” lanjutnya.

Lebih lanjut Andi meminta masyarakat untuk tidak ragu terhadap vaksinasi ini. Karena dengan divaksin akan menjaga masyarakat tidak tertular tentu juga dengan dibarengi penerapan prokes. “Tidak ada yang perlu ditakutkan, toh juga tidak sakit. Jangan juga ada keraguan sebab fatwa MUI juga sudah ada termasuk rekomendasi dari BPOM,” jelas politisi PDI Perjuangan ini.

Mas andi Jepara

Di Kabupaten Jepara, vaksinasi rencana akan menyasar sekitar 700.338 orang. Sebanyak 4420 untuk nakes yang diperkirakan akan selesai dilakukan sampai 28 Januari. Selanjutnya untuk TNI, Polri, pelayanan publik sebanyak 26.624 orang. Masyarakat rentan 365.170, pelaku ekonomi 180.466 dan kelompok lansia 123.492 orang.

About admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *